Astronom Inggris Temukan Bintang Terbesar

Sebuah bintang terbesar yang diketahui dengan massa 320 kali lebih besar dari matahari telah ditemukan di tepi galaksi kita oleh para astronom Inggris.

Para ilmuwan di University of Sheffield menemukan bintang raksasa bernama R136a1 menggunakan Teleskop Observatorium Eropa di Chile dan data dari Teleskop Ruang Angkasa Hubble.

Bintang tersebut terletak di Tarantula Nebula di Awan Magellan Besar, sebuah galaksi satelit kecil yang mengorbit Bima Sakti.

Sebelumnya, bintang terberat yang diketahui adalah sekitar 150 kali massa matahari, dan ini diyakini dekat dengan batas ukuran kosmis.

Saat bintang-bintang semakin besar, jumlah energi yang dibuat dalam inti mereka tumbuh di tingkat yang lebih cepat daripada gaya gravitasi yang mengumpulkan mereka bersama-sama. Energi yang dihasilkan pada akhirnya menjadi begitu kuat sehingga bintang-bintang itu terkoyak-koyak.

Hal ini dikenal sebagai “Batas Eddington”, setelah fisikawan Inggris Arthur Eddington pada tahun 1919 membuktikan teori relativitas Einstein dengan menunjukkan bahwa cahaya dibengkokkan oleh gravitasi.

Ia percaya bahwa Batas Eddington dicapai pada sekitar 150 massa matahari.

Namun, R136a1 telah diukur 265 kali massa matahari. Karena bintang besar dengan cepat kehilangan massa saat mereka tumbuh lebih tua dengan mengubahnya menjadi energi, R136a1 telah kehilangan 20 persen dari massa dalam kehidupan jutaan tahun. Diyakini awalnya dia berukuran 320 massa matahari.

Matahari, sebagai perbandingan, telah terbakar selama 4,57 miliar tahun dan telah mengkonversi hanya 0,03 persen dari massanya menjadi energi.

Peneliti utama dalam tim Sheffield, Profesor Paul Crowther, mengatakan pada Astronomi Now: “Karena kedekatannya dengan Batas Eddington dia kehilangan massa pada tingkat yang cukup tinggi.” R136a1 diyakini memiliki temperatur permukaan lebih dari 40 ribu derajat Celcius, dan adalah 10 juta kali lebih terang dari matahari.

Di antara bintang-bintang terbesar yang diketahui sebelumnya dikenal adalah Bintang Pistol, antara 80 dan 150 massa matahari, dan Eta Carinae, sekitar 100 massa matahari. Bintang Pistol memancarkan energi dalam 20 detik sama dengan yang dipancarkan matahari kita dalam satu tahun. Namun, keduanya sama sekali kerdil dibandingkan penemuan baru itu.

Menurut Astronomi Now, R136a1 mengeluarkan energi lebih banyak dibanding semua bintang dalam Nebula Orion.

Ada empat bintang di cluster RCM 136a di mana R136a1 berada, dengan massa lebih dari 150 kali massa matahari. Empat bintang itu saja memberikan setengah dari energi cluster keseluruhan, yang berisi total 100 ribu bintang.

Bintang seperti R136a1 diyakini terbentuk dari penggabungan beberapa bintang muda bersama-sama, dan hanya ditemukan di jantung gugus bintang.

Prof Crowther mencurigai bahwa ini adalah sebesar-besarnya bintang yang tercipta. Dia mengatakan: “Karena kelangkaan monster ini, saya pikir tidak mungkin catatan baru ini akan dipecahkan dalam waktu dekat.”

Hasil kerja tim ini dapat ditemukan dalam edisi terbaru Royal Astronomical Society

One Response

  1. like this bah..!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: